IMG-20200609-WA0261:

Pilkades Serentak Sumedang 25 Oktober 2020, Kadis PMD: Itu Baru Rencana Tak Pasti

TERBIT: REPORTER: EDITOR:

Radio Trimekar FM – Sejumlah calon kepala desa (Calkades) di Kab. Sumedang mempertanyakan kebenaran informasi soal jadwal pilkades serentak.

Karena, mereka menerima informasi melalui surat yang beredar melalui pesan WhatsApp soal jadwal rencana kelanjutan tahapan pilkades.

Dalam edaran tersebut, tertulis bahwa pada tanggal 6 sampai dengan 8 Oktober 2020 memasuki tahapan Pilkades.

Dituliskan, Panitia Pilkades melakukan pencatatan dan pengumuman pemilih tambahan.

Kemudian, panitia menetapkan dan mengumumkan daftar pemilih tetap (DPT) pada tanggal 12 sampai 14 Oktober 2020.

Selanjutnya, pencetakan surat suara pada tanggal 15 sampai dengan 21 Oktober 2020
Kampanye kepala Desa 15 sampai 17 Oktober 2020.

Dan, panitia pilkades mengambil sumpah/janji KPPS dalam hal dibentuk TPS lebih dari 1, paling lambat 10 hari sebelum pemungutan suara.

Penutupan/penertiban alat peraga kampanye calon kepala Desa 19 sampai 21 Oktober 2020.

Dijelaskan juga, panitia pemilihan kepala Desa menyampaikan surat undangan kepada pemilih, paling lambat 3 hari sebelum pemungutan suara.

Hari tenang tanggal 22, 23, 24 Oktober 2020 dan panitia pemilihan kepala desa melakukan penyortiran surat suara, penandatanganan surat suara dan pembuatan administrasi pemungutan suara dan perhitungan suara serta pembuatan TPS.

Selanjutnya, pergeseran logistik dari desa ke TPS, paling lambat 1 hari sebelum pemungutan suara.

Pelaksanaan pemungutan dan perhitungan suara pada Minggu 25 Oktober 2020.

Menanggapi kabar tersebut, Kepala dinas pemberdayaan masyarakat dan Desa Kabupaten Sumedang Endah Kusyaman mengatakan realisasi surat edaran tersebut belum tentu sesuai.

Menurutnya, itu baru rencana dan pelaksanaannya pun masih belum pasti.

“Kita baru melakukan pembahasan awal dan baru kajian yang kemudian memohon saran serta masukan Forkopimda,” ujarnya, Senin (8/6/2020).

Belum tentu oktober, kata dia, nanti akan dikaji ulang dan dibahas lagi.

“Sejauh ini, kami hanya membahas dan belum tentu isi dalam surat edaran tersebut untuk dilaksanakan,” katanya.

Jadwal pilkades serentak di Sumedang itu masih menunggu persetujuan dari Kemendagri.

“Tadi itu hanya rapat awal berupa kajian, saran dan masukan. Bahkan, kami pun nanti akan mengundang pihak terkait sebelum memutuskan jadwal pilkades,” ucapnya.

Dikatakan, nanti akan mengundang pihak Polres, Kodim, Dinkes serta semua unsur yang ada keterkaitan soal pilkades.

Bahkan, akan dibahas dulu menyikapi berbagai ketentuan termasuk penerapan AKB.

“Jadi, belum pasti pelaksanaan pilkades serentak pada Oktober 2020, itu masih dikaji,” ujarnya. (forkowas)***

 

Sumber Berita: Radio Trimekar 93,9 MHz
Berita Terbaru

Herman Habibullah: Kemandirian dan Keramat Pesantren Harus Dijaga

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Jabatan Danramil Tanjungkerta Diserahterimakan

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Gebyar Vaksinasi Covid-19 di Cimalaka Dipantau Polisi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Alumni Akabri 1989 Berbagi Sembako, Lakukan Vaksinasi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Kodim Sumedang Gelar Gebyar Vaksinasi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Regional

Satgas Anti Rentenir Terima 7.321 Aduan, Sebagian Soal Pinjaman Online

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Garut Naik ke Level 3, Vaksinasi Digelorakan

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Wagub Uu Terapkan Program Pesantren Sehat Santri Berseri

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: FORKOWAS

Ridwan Kamil Melepas Kafilah STQH Jabar

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

HJKB 211 ‘Bandung Harmoni Tuntaskan Pandemi’

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Komentar Terbaru

 Good Jobs untuk Bank Sunedang ditengah diaruosi global menjamurnya lembaga keuangan Fintech , masih bs in the track memenuhi kewajiban nya dan menjaga performa kinerja dg baik. Yg bikin bingung adalah PT.Kampung Makmur , seperti nya gk ada bisnis kreatif yg muncul sbg terobosan atau lompatan . Yang ada adalah seperti kehilangan fokus bisnis merambah garapan aset2 Pemda yg sdh diurus elemen lain. Bingung juga mengapresiasi bisnis plan ny dg 9 core tsb . Seolah olah sdh serakah dg gagasan yg semu tdk ada cire bisnis yg fokus jd unggulan."

naya sunarya
naya****rya22@gmail.com