IMG-20211014-WA0065:

Ridwan Kamil Melepas Kafilah STQH Jabar

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Radio Trimekar FM – Gubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil melepas Kafilah STQH Jabar untuk mengikuti STQH Tingkat Nasional ke XXVI Tahun 2021 di Kota Sofifi, Maluku Utara.

Jumlah Kafilah Jabar ada sekitar 77 orang yang terdiri dari peserta, pembina, dan official.

Kang Emil sapaan Ridwan Kamil menargetkan Jabar menjadi juara umum, sehingga bisa melengkapi prestasi dari kontingen PON (Pekan Olahraga Nasional) Jabar yang sampai saat ini masih memimpin perolehan medali.

“Target kita juara umum. Mohon doanya selama seminggu lebih perhelatan ini membawa harapan yang luar biasa untuk mendampingi semangat atlet PON Jabar hari ini masih _leading_. Mohon doa dari media Jabar agar didoakan untuk juara umum di PON dalam hari esok dan Jumat. Tinggal dua hari lagi,” kata Kang Emil di Gedung Sate, Kota Bandung, Rabu (13/10/2021).

Jika dua event besar nasional itu bisa meraih juara umum, sesuai dengan visi Jabar untuk menjadi Juara Lahir Batin.

Di mana prestasi di PON merepresentasikan juara lahir, dan STQH Nasional mewakili juara batin.

“Kami menitipkan semangat ini agar visi-misi Jawa Barat Juara Lahir Batin mudah-mudahan Allah kabulkan dengan kemenangan-kemenangan,” ucapnya.

Ia ucapkan terima kasih. Kuncinya adalah pembinaan, makanya kita serius membina melalui LPTQ (Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran) melalui ibu ASDA II.

Kang Emil menitipkan beberapa pesan kepada Kafilah Jabar yang akan berangkat ke Maluku Utara.

Pertama adalah tetap menjaga protokol kesehatan agar bisa tetap sehat dan terhindar dari COVID-19.

“Alhamdulillah COVID sudah surut, titip jangan mengabaikan protokol kesehatan karena akan berinteraksi dengan banyak orang yang tidak kita kenal. Para pembina, pelatih, agar mengingatkan kafilah agar disiplin,” tuturnya.

Kang Emil juga berpesan kepada Kafilah Jabar untuk selalu ramah kepada tuan rumah. Karena menurutnya, ciri khas itu juga yang membuat masyarakat Jabar banyak diterima di daerah lain.

“Saya titip khas Jawa Barat harus ramah kepada tuan rumah. Itulah kenapa rakyat Jawa Barat diterima baik di tempat di luar Jawa Barat karena selalu menjaga akhlak, menjaga adat,” katanya.

Selain itu, Kang Emil meminta kepada para peserta STQH Jabar untuk tetap tenang. Tidak lupa, ia juga meminta kepada kafilah menyempatkan waktu untuk menghubungi orang tua, khususnya ibu, sebelum memulai pertandingan.

“Sebelum bertanding kalau bisa telpon ibu bagi yang masih ada ibu. Minta doa mamah, saya mau bertanding satu jam lagi mohon didoakan. Jadi para pebimbing dijadikan SOP sejam-dua jam beri mereka ruang dan waktu menjalankan doanya,” ucapnya.

Asisten Daerah Bidang Pemerintahan, Hukum, dan Kesejahteraan Sosial, Setda Provinsi Jabar Dewi Sartika mengatakan, Kafilah Jabar sangat siap untuk memberikan prestasi yang terbaik. Sebelum berangkat, Kafilah Jabar telah melakukan dua pembinaan.

Pembinaan tahap pertama dilakukan di Jakarta bersama pembina nasional dilaksanakan pada 1-4 Oktober 2021. Pembinaan tahap kedua dilakukan di Hotel Kurinkarulistiwa sejak 10 Oktober hingga menjelang keberangkatan.

“Dengan rasa syukur dan bangga luar biasa alhamdulillah hari ini Kafilah Jawa Barat InsyaAllah sepenuhnya siap diberangkatkan ke Sofifi, Maluku Utara untuk berlaga dalam STQH Nasional dan seluruh kafilah dan pembina siap secara lahir batin untuk mengibarkan nama dan menjaga marwah Jawa Barat di pentas nasional,” kata Dewi.

Kafilah Jabar akan berangkat dari Bandara Halim Perdanakusuma pada Kamis 14 Oktober 2021 pukul 05.00 WIB ke Ternate. Kemudian dari Ternate para rombongan akan menyebrang ke Kota Sofifi, Maluku Utara.

Kemudian pada 15 sampai 22 Oktober Kafilah Jabar akan berjuang di seluruh cabang yang dipertandingkan. Lalu pada 23 Oktober, kafilah akan kembali ke Jabar terbang lewat Ternate pada pukul 11.30 WIT.

“InsyaAllah dengan iringan doa dari Pak Gubernur serta ibu/bapak semua dan seluruh masyarakat Jawa Barat kafilah STQH Jabar akan kembali dari Maluku Utara dengan membawa hasil terbaik,” katanya.

Kafilah Jabar akan belomba mengibarkan marwah STQH Nasional ke-XXVI Tahun 2021 di Kota Sofifi, Maluku Utara seluruhnya berjumlah 77 orang terdiri atas peserta, pembina dan official. Kafilah Jabar akan mengikuti semua cabang dan golongan lomba.

“Kafilah Jawa Barat akan mengikuti seluruh gologan lomba. Ada 4 cabang yang akan dilombakan, Cabang Tilawah Al-Qur’an, Cabang Hafizh Quran, Cabang Tafsir Al-Qur’an dan Cabang Hadist untuk putra-putri,” kata Dewi. (Jae/kapol.id)***

Sumber Berita: Radio Trimekar 93,9 MHz
Berita Terbaru

Pesantren Daarul Quran Islami Miftahul Hasanah Gelar Wisuda Khotmil Quran Angkatan ke III

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Bupati Sumedang Ajak Anggota Korpri Tingkatkan Kontribusi Pasca Pandemi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Irjen Pol Teddy Minahasa: HDCI Dukung Pemerintah, Pulihkan Ekonomi Pasca Pandemi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Diklatsar Anggota Pramuka Saka Wira Kartika Kodim 0610 Sumedang

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Daftar Perizinan Secara Online, Ini Penjelasan DPMPTSP Sumedang

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Regional

Irjen Pol Teddy Minahasa: HDCI Dukung Pemerintah, Pulihkan Ekonomi Pasca Pandemi

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Diklatsar Anggota Pramuka Saka Wira Kartika Kodim 0610 Sumedang

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Ridwan Kamil Ingin Masjid Gunakan Kencleng dan Dakwah Digital

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Porkab Garut 2021, Tarogong Kidul Kembali Juara Umum

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: FORKOWAS

Atalia: Perluas Cakupan Vaksinasi Covid-19, Kasus Naik dan Turun

TERBIT: REPORTER: ADMIN EDITOR: ADMIN

Komentar Terbaru

 Good Jobs untuk Bank Sunedang ditengah diaruosi global menjamurnya lembaga keuangan Fintech , masih bs in the track memenuhi kewajiban nya dan menjaga performa kinerja dg baik. Yg bikin bingung adalah PT.Kampung Makmur , seperti nya gk ada bisnis kreatif yg muncul sbg terobosan atau lompatan . Yang ada adalah seperti kehilangan fokus bisnis merambah garapan aset2 Pemda yg sdh diurus elemen lain. Bingung juga mengapresiasi bisnis plan ny dg 9 core tsb . Seolah olah sdh serakah dg gagasan yg semu tdk ada cire bisnis yg fokus jd unggulan."

naya sunarya
naya****rya22@gmail.com